Beralih ke bagian utama Beralih ke menu navigasi utama Beralih ke bagian footer website
Artikel
Diterbitkan: 2019-10-14

FRENCH PROTESTANTISM AND ITS AMBIVALENT ATTITUDE TOWARD CULTURE

North West University (RSA)

Abstrak

Protestantisme di Prancis memiliki sikap ambigu terhadap budaya disekitarnya, karena posisinya sebagai minoritas kecil. Kekuatan lain yang hadir adalah otoritarianisme Katolik Roma dan pemikiran bebas liberal humanisme Pencerahan, diwakili oleh orang-orang seperti Voltaire dan Rousseau. Paradoksnya adalah bahwa sejak Revolusi tahun 1789, yang anti-kerajaan dan anti-agama, ketika Protestan memihak mayoritas Gereja Roma, ia telah merusak identitas Reformednya, dan ketika telah menyamping dengan pemikiran bebas libertarian, ia telah merusak identitas Kristennya. Ini tetap mejadi fitur Protestanisme Prancis hingga saat ini. Sebagai hasil dari ketegangan ini, pemikiran salah satu pemikir terbesar Prancis, John Calvin, menjadi hampir tidak dikenal, tidak hanya dalam budaya dan masyarakat Prancis secara keseluruhan, tetapi juga di dalam Protestanisme Prancis itu sendiri.

KATA KUNCI: Protestan, Reformed, Prancis, Katolik

Unduhan

Data unduhan belum tersedia.

Cara Mengutip

Wells, P. (2019). FRENCH PROTESTANTISM AND ITS AMBIVALENT ATTITUDE TOWARD CULTURE. VERBUM CHRISTI JURNAL TEOLOGI REFORMED INJILI, 6(2), 103–108. https://doi.org/10.51688/vc6.2.2019.art1