Beralih ke bagian utama Beralih ke menu navigasi utama Beralih ke bagian footer website
Artikel
Diterbitkan: 2019-10-14

POWER PLAY IN THE CHURCH? THE CASE OF 1 TIMOTHY 2:8–15

Theologische Universiteit Kampen, Belanda

Abstrak

Berpikir dari segi kuasa gerejawi sebagai kekuatan negatif sering ditemukan perkembangannya dalam surat-surat pastoral. Sejauh mana itu dibenarkan? Artikel ini membahas suatu perikop yang selalu muncul ketika posisi perempuan di gereja dibahas: 1 Timotius 2:8-15. Tiga aspek akan dipertimbangkan secara berurutan: kekuasaan, ketidakberdayaan, dan kekuasaan yang disahkan. Kekuasaan mengatakan sesuatu tentang masalah mendasar yang dihadapi Timotius: hubungan laki-laki/ perempuan di sidang Efesus mengancam untuk merosot menjadi perebutan kekuasaan. Ketidakberdayaan mengacu pada kisah Adam dan Hawa yang disebutkan dalam ayat 13-15. Narasi Kejadian menceritakan kelemahan manusia, yang dalam 1 Timotius menjadi semacam triptych tentang Hawa dan penciptaan, Hawa dan kejatuhan, dan Hawa dan penebusan. Kekuasaan resmi adalah cara di mana situasi bermasalah di Efesus diatur dengan otoritas kerasulan, untuk menciptakan ruang bagi Firman yang dapat dipercaya. Instruksi Paul tentang perilaku wanita saat ini dapat dengan mudah dianggap sebagai semacam permainan kekuatan misoginis. Namun, rasul itu harus ditafsirkan dengan persyaratannya sendiri. Ini berlaku baik untuk konteks sosialnya dan untuk dorongan misionarisnya.

KATA KUNCI: kuasa, pria, wanita, jemaat, Paulus

Unduhan

Data unduhan belum tersedia.

Cara Mengutip

van Houwelingen, P. (2019). POWER PLAY IN THE CHURCH? THE CASE OF 1 TIMOTHY 2:8–15. VERBUM CHRISTI JURNAL TEOLOGI REFORMED INJILI, 6(2), 159–185. https://doi.org/10.51688/vc6.2.2019.art5